Debat Pilkada, Paslon Wajib Punya Strategi Penanganan Covid-19

oleh -49 views
Komisioner KPU Makassar, Endang Sari

UPDATESULSEL.NEWS-  Salah satu tahapan Pilkada yang ditunggu-tunggu ialah agenda debat antar Palson. Di Pilwalkot Makassar, KPU tengah merancang persiapan agenda ini.

Komisioner KPU Makassar, Endang Sari mengatakan pihak penyelenggara pemilu berhak menyelenggarakan agenda debat maksimal tiga kali. KPU Makassar mantap memilih opsi tersebut.

“Bisa maksimal tiga kali debat. Dan kami di KPU Makassar merencanakan debat digelar sebanyak tiga kali,” kata Endang melalui sambungan telepon, Ahad (18/10) kemarin.

Hanya saja kata Endang, jadwal pastinya belum ada. Pihaknya juga belum melakukan rapat bersama empat komisioner lainnya dan pihak terkait.

“Dua kali (debat Paslon) di bulan November, awal dan akhirnya. Lalu debat ketiga di awal Desember. Tanggal belum ada, nanti kami informasikan kalau sudah ada,” kata Endang.

Dia menuturkan, diantara tiga kali agenda debat tersebut, ada materi khusus yang harus dibahas oleh peserta debat. Paslon akan dimintai pandangannya mengenai kebijakan, strategi penanganan, pencegahan dan pengendalian Covid-19.

“Jadi kebjikan dalam penanganan Covid itu pasti masuk dalam debat. Tapi kita belum tahu di mana, apakah di debat pertama, kedua atau ketiga,” ujar Endang.

Materi kebijakan penanganan Covid-19 memang masuk dalam PKPU 13 Tahun 2020 pada Pasal 59 huruf g. Tapi selain itu, Paslon juga akan dimintai pandangannya terkait visi misi mereka meliputi peningkatan kesejahteraan masyarakat; memajukan daerah; peningkatan pelayanan kepada masyarakat; penyelesaian persoalan daerah; menyerasikan pelaksanaan pembangunan daerah kabupaten/kota dan provinsi dengan nasional; serta memperkokoh NKRI dan kebangsaan.

Dalam debat tersebut, Paslon juga tetap dilarang membawa massa. Paslon hanya boleh ditemani oleh maksimal empat orang dari tim kampanye. Bahkan, komisioner Bawaslu juga hanya boleh hadir maksimal dua orang saja.

“Pasti (ada pembatasan massa). Sangat terbatas yang bisa masuk,” tambah Alumni S1 Ilmu Politik 2004 dari Universitas Hasanuddin ini. (*)