Kecewa Kepemimpinan TP, DPD II Wacanakan Musda Ulang

oleh -138 views

UPDATESULSEL – Komposisi struktur kepengurusan baru DPD I Golkar Sulsel periode 2020-2025 yang dikirim ke DPP masih menjadi perdebatan panjang.

Ini disebabkan tindakan dan sikap Taufan Pawe sebagai Ketua Golkar Sulsel terpilih yang belum dilantik tidak melibatkan tim formatur dalam penyusunan personalia pengurus partai berlambang pohon beringin di Sulsel.

Bukti tidak dilibatkannya para tim formatur yang beranggotan lima orang kecuali dirinya (Taufan), beberapa waktu lalu secara sembunyi-sembunyi, mengirim nama-nama calon pengurus ke DPP tanpa persetujuan melalui hasil keputusan musyawarah dengan formatur lainnya yakni, Natsir Abdillah, Farouk M Betta (DPD II) dan Imran Tenri Tatta (Perwakilan Hasta Karya).

Padahal menurut aturan di partai tertua itu, mereka yang diberi amanah menjadi tim formatur, harus dan wajib bertandatangan dalam SK kepengurusan baru sebelum disedorkan ke DPP.

Namun secara fakta, ternyata pengusulan personalia pengurus baru Golkar Sulsel hanya ditandatangani Taufan Pawe seorang diri. Tak ada tandatangan Farouk, Natsir Abdillah dan Imran Tenri Tatta.

“Ini bukan persoalan komposisi atau struktur pengurus yang diusulkan tetapi lebih kepada aturan yang harus ditegakkan dan dijalankan secara musyawarah dan mufakat,” kata Natsir Abdillah, salah satu tim formatur, Rabu (2/9/2020).

Adapun mengenai kabar serta isu yang dikembangkan ke publik bahwa adanya penolakan nama-nama calon pengurus yang diusulkan TP, menurut Abdillah hal itu keliru.

Abdillah menjelaskan, bahwa mereka yang dimasukkan dalam komposisi personalia kepengurusan baru harus betul-betul yang berkompeten, memahami Golkar secara menyeluruh bukan setengah-setengah.

Adapun mengenai anggota fraksi Golkar yang diakomodir masuk dalam kepengurusan, kata demisioner Sekretaris Golkar Sulsel, sebaiknya mereka cukup fokus saja pada tupoksinya di DPRD.

“Konsen saja kerja-kerja kedewanan. Karena kerja-kerjanya berbeda antara politik kepartaian dengan anggota dewan,” urainya.

Berbeda dengan Farouk Mappaseling Betta yang juga diamanahkan menjadi tim formatur membentuk dan menyusun struktur kepengurusan baru di Golkar Sulsel.

Eks Ketua DPRD Kota Makassar ini membahas lebih kepada komitmen dan penegakan aturan organisasi kepartaian.

“Bahwa tim formatur yang dibentuk berdasarkan hasil musda itu berjumlah lima orang. Bukan formatur tunggal. Artinya keputusan yang diambil harus melalui musyawarah serta mufakat dan tentu kolektif kolegial bukan individu,” sindir Farouk

Aturan tersebut lanjut Aru panggilan akrab Farouk M Betta sudah menjadi aturan paten setiap partai politik, termasuk Golkar. Sehingga keputusan yang diambil TP seorang diri dengan mengusulkan nama-nama calon pengurus Golkar Sulsel ke DPP untuk di SK-kan sudah menyalahi aturan dan cacat prosedur.

“Mestinya Pak TP itu memberikan contoh kepemimpinan yang baik terhadap pengurus bukan malah sebaliknya yang merusak citra dan wibawah partai,” urainya.

Ketua DPD II Golkar Makassar ini menjelaskan, formatur adalah mereka yang berasal dari perwakilan DPD II kabupaten dan kota termasuk satu dari Ormas Hasta Karya, yakni AMPG. Bukan pribadi.

Untuk itu apa yang menjadi aspirasi dari DPD II dan ormas hasta karya perlu dipertimbangkan dan diakomodir.

“Jadi keliru kalau ketua formatur terpilih berjalan sendiri apalagi buat struktur sendiri,” terangnya.

Adapun mengenai pertemuan yang terjadi di Mall Plaza Indonesia, Jakarta, hal itu hanyalah kebetulan dan bukan pertemuan resmi karena tidak ada undangan formal, tidak ada notulensi apalagi pengambilan keputusan dan penyusunan komposisi personalia pengurus baru.

“Jadi sekali lagi, keliru jika ada pihak yang menyatakan ada pertemuan secara resmi membahas dan memutuskan komposisi pengurus,” kata Aru.

Aru pun menambahkan sejauh ini sudah banyak DPD II yang berkomunikasi dengan tim formatur mempertanyakan komitmen yang dibangun TP sebelum dan pasca terpilih sebagai ketua Golkar Sulsel secara musyawarah mufakat melalui forum musda.

“Rerata DPD II sekarang kecewa dengan sikap serta cara-cara dan pola komunikasi yang dibangun ketua formatur. Mestinya ini yang harus dipikirkan Pak TP jangan sampai mereka menuntu musda ulang,” pungkasnya.

Sekedar diketahui, waktu yang diberikan DPP kepada Taufan Pawe bersama tim formatur menyusunan komposisi pengurus baru Golkar Sulsel yakni tujuh hari pasca musda.

Namun hingga memasuki hari ke – 24 atau enam hari genap sebulan yakni 8 September mendatang struktur personalia kepengurusan baru Golkar Sulsel juga tak kunjung terselesaikan. (*)