Terkait Kasus OTT Diknas Sidrap, Suharti: Syahrul Sam Ingin Jerumuskan Ahmad

oleh -199 views

UPDATESULSEL.NEWS-  Hj Suharty yang dikenal dengan sapaan Aji Arty, aktivis perempuan di Sidrap, menduga kuat kalau Syahrul Sam dan kawan-kawannya (Dkk) seperti Alihu, Ruslan, dan para kepala sekolah penyetor dana DAK ke Ineldayanti, terdakwah kasus ini. Hamya, ingin menjerumuskan terdakwah Ahmad sebagai korban tunggal skandal korupsi ini.

Menurut Aji Arty, hal itu terlihat di beberapa persidangan kasus OTT Diknas Sidrap ini di Pengadilan Tipikor Makassar selama ini. “Khususnya, di sidang Kamis (12/11) lalu. Saya menyaksikan langsung, bagaimana semua kesaksian Ahmad dikatakan tidak benar dengan cara Syahrul Sam dan Ineldayanti, tidak mau menjawab pertanyaan. Kalaupun menjawab, teman-teman Syahrul Sam hanya menjawab.jadi tertuduh dan dipojok-pojokkan,” kata Aji Arty pada wartawan yang menemuinya di kediamannya Sabtu (Sabtu) sore koemarin, seraya menunjuk kesaksian para kepala sekolah.

Karena berbelit-belit menjawab pertanyaan Hakim, Jaksa Penuntut Umum (JPU) dan pengacara Ahmad , terdakwah Syahrul Sam membuat Hakim Ketua Ibrahim Palino kesal, sehingga meminta Syahrul Sam untuk tidak berbohong dalam menjawab pertanyaan jaksa dan pengacara.

“Hakim yang meminpin persidangan, kesal dan marah mendengar jawaban Pak Syahrul yang berbelit-belit menjawab dan lebih banyak bilang tidak tau, tidak tau, tidak tau yang mulia,” kata Hj Suharti aktivis senior dari kalangan perempuan di Sidrap, kepada wartawan yang menemuinya di rumahnya di Pangkajene Sidrap, Sabtu sore kemarin. Aji Arty mengaku kalau dirinya sengaja menyiapkan waktu untuk datang langsung menyaksikan jalannya sidang pengadilan Tipikor kasus OTT Diknas Sidrap di Pengadilan Negeri Makassar, Kamis (12/11) lalu.

“Saya penasaran dan ingin tau kebenaran berita-berita kasus OTT Diknas Sidrap di media selama ini. Karena ada beberapa pihak yang selalu bilang di media sosial di Sidrap, bahwa isi berita kasus OTT itu, tidak benar. Tetapi Alhamdulillah ternyata isi berita OTT selama ini, ternyata benar adanya. Hari Kamis lalu saya saksikan langsung jalannya persidangan,” tutur Aji Arty yang mantan Timses Bupati Sidrap Dolla Mando di Pilkada lalu.

Aji Arti lalu menunjuk beritas soal kuintansi pembayaran tanah senilai 120 juta rupiah dan cheq itu, kalau benar adanya. Terbukti, lanjut aktivis perempuan yang di segani di Kabupaten Sidrap ini, Pak Hakim Ketua di sidang hari Kamis itu, kembali menunjukkan copy kuitansi itu ke Syahrul Sam, Inelda dan Ahmad.

“Pak Syahrul dan Inelda sama mengatakan tidak tau tentang kuintansi dan cheq itu. Sementara Ahmad yang di sidang itu menjadi terdakwah, Pak Syahrul dan Inelda jadi saksinya, mengaku bahwa kuintasi itu benar dan Syahrul Sam tau itu, sebab Ahmad mengaku pernah menunjukkannya ke Pak Syahrul sebagai bukti Ahmad telah menjalankan tugas dari Pak Syahrul untuk mengambil uang di Habibi terus membawa uang itu ke Mansyur. Uang itu untuk membayar pembelian tanah dan timbunan putranya Dollah Mando,” cerita Aji Arty pada wartawan.

Ahmad, lanjut Arty mengaku setelah menyerahkan uang itu ke Mansyur, Doni putra Dolla Mando langsung menelponnya. “Doni menelpon saya, dan langsung bilang, kamu Ahmad sudah jadi anggota,” kata Aji Arti lagi-lagi mengutip pengakuan Ahmad di sidang kasus OTT Diknas Sidrap yang dihadirinya Kamis lalu.

Begitupula pertemuan Syahrul Sam, Habibi dan Ahmad dengan Bupati Sidrap Dollah Mando membicarakan fee proyek DAK 2019 di Diknas, di Kamis lalu, kembali lagi ditanyakan oleh hakim, dan jawaban Syahrul dan Inelda kembali sama mengatakan tidak tau. “Pokoknya karena Ahmad yang jadi terdakwah di Sidang hari Kamis itu. Ahmad menceritakan kembali semua yang dia ketahui, seperti yang telah banyak diberitakan di media selama ini. Mulai dari soal kepala sekolah, Alihu, yang seharusnya jadi tersangka tetapi tidak tersangka, sampe bantahan Inelda atas seluruh keterangannya di dua sidang sebelumnya,” tutur Aji Arty.

Meski tanpa ditanya, lanjut Aji Arty berceritera, Inelda kembali lagi mengaku, bahwa uang hasil setoran kepala sekolah di setornya ke rekening Syahrul Sam, murni karena kemauan Inelda sendiri, bukan karena diminta atau diperintah oleh Syahrul Sam seperti keterangannya di Sidang Kamis (5/11), bahwa Pak Syahrullah yang memintanya agar uang itu segera ditransfer ke rekeningnya. “Seperti berita di media selama ini, kita tau ada pengakuan pegawai bank, bahwa ada dua kali transferan dari Inelda ke rekening Syahrul Sam, 200 juta dan 250 juta. Syahrul Sam yang selalu pro aktif menelpon pegawai bank, bahwa akan ada orangnya datang ke banknya untuk mentransfer uang, tolong dibantu cepat,” sambung Aji Arty mengutip berita di media beberapa waktu lalu.

Ahmad di sidang tadi juga menceritakan, kalau dirinya di Tim Pelaksana DAK Diknas 2019, hanya dimasukkan untuk perbantukan saja di Alihu, karena Alihu sebagi Kabid Dikdas dan PPK tidak memiliki sertifikat pengadaan barang dan jasa untuk jadi PPK. Di Diknas Sidrap hanyaAhmad dan Syahrul yang memiliki sertifikat pengadaan barang dan jasa. Menurut Ahmad, lanjut Aji Arty mengutip cerita Ahmad di persindangan itu, Alihu penanggungjawab pelaksanaan proyek DAK 2019 itu, karena Alihulah yang memiliki kewenangan banyak untuk itu.

Alihu, kata Aji Arty masih mengutip keterangan Ahmad, adalah Kabid Dikdas, PPATK DAK 2019, Pengelolah DAK 2019 sesuai SK Bupati, Ketua Tim Verifikasi DAK 2019, Alihu pembuat SK TIM Fasilitator DAK 2019, Turut mensosialisasikan penggunaan baja ringan dari Habibi, Alihu nara sumber utama pada sosialisasi DAK 2019 didampingi Ruslan Kepala Seksi Sarana dan Prasarana Diknas Sidrap, dan terakhir Alihu yang mendampingi Syahrul Sam ke Jakarta mengurus dana DAK 2019.

Aji Arty mengaku menemukan kebenaran, kalau Habibi yang memonopoli pengadaan baja ringan untuk proyek DAK 2019 di Diknas Sidrap. “Ahmad di sidang Kamis itu, mengungkapkan semua sekolah SD dan SMP di Sidrap yang mendapatkan dana atau proyek DAK 2019, memakai baja ringan Habibie,” kata Arty lagi mengutip keterangan terdakwah Ahmad.

Diminta perkiraannya akhir dari persidangan itu, Aji Arty mengaku khawatir kalau sidang pengadilan Tipikor kasus OTT Diknas Sidrap itu, hanya menghasilkan tiga orang tervonis atau terhukum, Syahrul, Inelda dan Ahmad. Sementara otak kasus ini, tidak tersentuh. “Kecuali kalau Justice Collaborator atau JC Ahmad diterima majelis hakim,” ujar Aji Arti seraya mengaku kalau dirinya dapar info, kalau JC Ahmad akan diterima majelis.

Di luar ruang persidangan Kamis lalu, Aji Arty mengaku menyaksikan Agus adik Syahrul Sam terlihat seperti marah kepada pengacara Ahmad bernama Muhlis, karena berita Inelda berikan surat bantahan ke Agus.

“Agus saya dengar bertanya dengan nadah marah ke Muhlis, bahwa kapan Muhlis lihat saya bertemu dengan Inelda di Rutan. Muhlis hanya balik bertanya, dimana Inelda memberikan surat itu ke Agus. Inelda kan sejak 3 bulan lalu di tahanan dan tidak pernah keluar dari Rutan,” kata Aji Arty. (*)