Kepemimpinan Danny Dipuji Duta Besar Singapura

oleh -46 views
oleh

UUDATESULSEL.NEWS – Usai menjadi tuan rumah ASEAN Architect Congress (AAC) akhir Juli 2023, kini Makassar kembali kedatangan tamu para pejabat dari Singapura.

Bersama jajaran pemerintah kota, Walikota Makassar Danny Pomanto berdialog dengan peserta 30th Senior Management Programme Singapore di The Rinra Makassar, Kamis (3/08/2023).

Mereka banyak membahas tentang smart city atau transformasi digital, pertumbuhan ekonomi, hingga mitigasi menghadapi perubahan iklim yang saat ini menjadi isu global.

Danny Pomanto juga mempresentasikan program-program yang selama ini sudah berjalan di Kota Makassar. Seperti Lorong Wisata sebagai upaya pemulihan ekonomi berbasis masyarakat pasca pandemi.

Duta Besar Singapura untuk Indonesia Mr Kwok Fook Seng di hadapan wartawan mengaku takjub dengan program yang telah disusun Pemkot Makassar di bawah kepemimpinan Danny.

“Kita sangat terkesan melihat sistem yang bapak walikota (Danny Pomanto) sudah menerapkan di Makassar yang menyertakan penggunaan data, pelibatan masyarakat, dan cara mereka mengkombinasikan untuk memberikan pelayanan dan keuntungan bagi masyarakat,” beber Mr Kwok Fook Seng.

Menurutnya, apa yang sudah dilakukan Pemkot Makassar patut untuk dicontoh oleh pemerintah di Singapura.

“Hal-hal seperti ini yang ingin Singapura pelajari. Kami juga sharing tentang banyak hal dengan Makassar,” tuturnya.

Walikota Danny Pomanto mengucapkan terima kasih karena memilih Kota Makassar untuk berbagi ilmu.

“Sebenarnya kami banyak belajar dari Singapura. Kami membuat program yang hanya beradaptasi dengan apa yang kita butuhkan. Jadi adaptif dan customized, mendesain sesuai kebutuhan,” jelas Danny Pomanto.

Kata Danny Pomanto, ada banyak yang menjadi pembelajaran ketika berdialog bersama peserta Senior Management Programme Singapore.

Sebagai contoh privat sektor. Mempunyai banyak teman dari negara asing, Danny Pomanto tidak menampik banyak investor yang ingin masuk bekerja sama dengan pemerintah tapi terhalang dengan visa.

“Kenapa tidak di negara ASEAN kita bikin kesepakatan bebas visa. Kenapa tidak dimudahkan peraturan-peraturan tentang investasi. Jadi pertemuan ini bukan hanya sekadar kunjungan tapi banyak hal,” ujar Danny.